PROMO TOPIK
02-22-2016 Dilihat: 4,745
02-09-2016 Dilihat: 4,032
02-08-2016 Dilihat: 4,858
08-11-2015 Dilihat: 4,860
07-05-2015 Dilihat: 3,308


Share:Facebook Twitter
Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
mrkrab
[ikut Merbabu] Gunung Lawu Terbakar, Jalur Pendakian Ditutup
[Image: kebakaran-hutan-ANTARA-370x247.jpg]
Ilustrasi kebakaran hutan (JIBI/Solopos/Antara/Dok.)


"Kebakaran Lawu membuat Perhutani menutup jalur pendakian gunung itu.
"

Madiunpos.com, MAGETAN — Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan Lawu dan sekitarnya (KPH Lawu Ds), Unit II Jawa Timur, menutup jalur pendakian Gunung Lawu karena terjadi kebakaran hutan di wilayah tersebut. Sejauh ini belum diketahui luas hutan yang dilalap kebakaran Lawu tersebut.

Sebelumnya, jalur pendakian Gunung Lawu sangat marak pendaki seiring perayaan hari ulang tahun Republik Indonesia (HUT RI). Para pendaki menggelar upacara di puncak gunung yang berketinggian 3.265 meter di atas permukaan laut (mdpl) itu.

Asper BKPH Lawu Selatan, KPH Lawu Ds, Marwoto, Senin (24/8/2015), mengatakan kebakaran terjadi di sisi utara gunung yang merupakan perbatasan wilayah Magetan dengan Kabupaten Ngawi. “Penutupan jalur resmi pendakian tersebut untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan terhadap para pendaki,” ujar Marwoto.
Belum diketahui luasan lahan yang terbakar. Namun, pihaknya memastikan yang tebakar adalah semak belukar yang berjarak sekitar 4 km dari jalur pendakian.

Beberapa petugas sudah berada di lokasi kebakaran Lawu itu untuk berupaya memadamkan api. Namun, karena api terus membesar, pihaknya juga akan mengirim 60 personel petugas Perhutani dan sukarelawan dari masyarakat.

Sejak Minggu
Sementara itu, Sugianto, warga Desa Nitikan, Kecamatan Plaosan, Magetan, yang dekat dengan lereng Gunung Lawu mengakatan kebakaran hutan di lereng Gunung Lawu tersebut sudah terjadi sejak Minggu (23/8/2015). “Kobaran api sangat jelas terlihat dari dusun saat malam hari. Hingga hari kedua ini, api masih terlihat dan melebar,” kata warga setempat Sugianto.

Pihaknya menduga, kebakaan hutan tersebut disebabkan karena api yang membakar rerumputan dan semak. Cuaca yang kering dan panas saat musim kemarau, membuat api dengan cepat menjalar.
Hutan di lereng Gunung Lawu sangat rawan terbakar saat musim kemarau, terlebih pada kemarau 2015 yang berkepanjangan ini. Pada musim kemarau 2014 lalu, juga terjadi kebakaran hutan di wilayah setempat meski tidak parah.

Perhutani KPH Lawu Ds mencatat, kebakaran hutan skala besar pernah terjadi di kawasan hutan Gunung Lawu pada tahun 2002, 2006, 2009, dan 2012. Kebakaran hutan tahun 2002 melapa 6.284,24 hektare lahan, pada 2006 seluas 1.007 hektare, dan 2009 seluas 1.370,7 hektare.

sumber :
http://www.madiunpos.com/2015/08/24/keba...tup-635928

cuaca makin panas, udah banyak kasus kebakaran.
klo gunung yg terbakar, repotnya sumber air terganggu Sad
( diedit: 08-25-2015, 06:34 AM )
Kutip
liuhin
Idea
( diedit: 07-16-2019, 11:29 AM )
Kutip
liuhin
penyebab kebakaran di hutan gunung lawu itu banyaknya penebangan pohon 
banyaknya sampah yang dibuang sembarangan. supaya tidak terjadi kebakaran
lagi sebaiknya mulai merawat hutan dan jangan buang sampah sembarangan
kalian juga bisa menanam bermacam-macam bunga
( diedit: 07-16-2019, 11:29 AM )
Toko Bunga Online Jakarta menjual buket bunga wisuda 
Kutip

Komentar
Untuk komentar silahkan ...
---atau---

Loncat forum ke: